Terungkap Kedok Transaksi Narkoba Dalam Penjualan Minuman Hits Bubble Tea

Terungkap Kedok Transaksi Narkoba Dalam Penjualan Minuman Hits Bubble Tea

StasiunBerita, Jakarta – Pecinta bubble tea sebaiknya lebih selektif saat membelii minuman kegemarannya itu. Hal ini karena di Malaysia, ditemukan modus baru untuk menjual narkoba dengan cara yang lebih kekinian, yakni dengan mencampurkannya ke dalam minuman bubble tea. Narkoba yang dicampur merupakan jenis ekstasi. Penjual itu tampaknya sangat puas dengan metode temuannya.

Dilaporkan oleh Sin Chew Daily, penjual itu merasa cara yang dilakukannya merupakan sebuah ide brilian dalam menggaet “pemakai”. Kedok bubble tea tentu saja tidak mencurigakan, lantaran minuman ini memang sedang kembali hits di beberapa negara, termasuk Malaysia.

Si penjual biasanya memasarkan barang dagangannya kepada para pemakai. Namun, ia tak keberatan menjualnya kepada orang baru yang penasaran dengan bubble tea buatannya. Selain bubble tea, pengedar narkoba itu juga menjual beberapa minuman yang tentunya sudah dicampur dengan ekstasi. Pilihan menunya antara lain adalah lemon tea dan jus buah.

 

BACA JUGA : Driver Ojol Yang Viral Setelah Menolak Ajakan Seks Oleh Pelanggannya

 

Minuman-minuman itu dijual dengan harga beragam. Tergantung seberapa banyak kandungan ekstasi di dalamnya. Tapi, bagi para pecandu akut, mereka akan rela membeli bubble tea ekstasi sampai RM350 atau sekitar Rp 1.117.000. Harga yang sangat mahal untuk segelas minuman bukan?.

Untungnya, modus penjualan narkoba dalam minuman kekinian itu berhasil terungkap. Kepolisian Malaysia berhasil menangkap 4 laki-laki dan 3 perempuan yang diduga sebagai penjualnya.

Kepolisian juga menyita 131 paket bubuk milk tea dan 27 minuman yang semuanya sudah dicampur dengan ekstasi. Paket itu ditaksir berharga RM462,250 atau sekitar Rp 1.555.000. Selain itu, ditemukan juga 4 mobil, 4 tas kulit, 2 jam, serta uang tunai yang diduga milik para penjualnya.